MENJULANG

Separuh usia menepi
Lintas memelas mengerat lara
Memungkiri rasa melaun lama
Hingga waktu siang atau malam
Tidak bertambah terang atau gelap

Biar trrsaji biar dihabisi
Serang tidak perlu dilawan
Biar hidup sepekan mati
Jiwa akan sama berasa

Advertisements

kebayoran baru, kota satelit yang sekarang krodit

anjing-anjing telah mendengkur

antara kaki-kaki berdansa, mabuk anggur

 

masa silam
telah tiba di tengah-tengah malam

dari jauh tampak
cahaya merah bersinar
khidmat
berputar

mengantar
dzikir
kencang berputar

mencekat malam berkelakar
sebentar

kelebat putih cepat melesat
di tengah-tengah malam
atau siang?

kelebat putih tenang melenggang
di sejuk pagi
atau siang?

kelebat putih sekilas lekas
di terik siang

apa yang akan kau tanyakan kepada matahari
yang berhenti menyinari?

2251 12042014

http://gedongproject.wordpress.com/

Rencana

Tangan-tangan basah yang menggenggam penuh resah

Pisau yang selalu ku asah
Kini menusukku

Kakiku terseret melangkah
Langit di atas masih tertawa

Bumi yang ku injak, masih bertanya tentang surga

Apa kau tau suatu rencana
Yang datangnya dari sangkakala
Apa kau tau suatu kehendak
Yang datangnya pun aku tak tau

Maafku

Kawan.
Jika kau rasa angin tak lagi kencang untuk menaikkan layang-layang mu.
Jangan kau cerca aku.
Telah kusiul berulang-ulang namun angin tak jua datang.
Kawan.
Jika kau anggap parfum tak lagi wangi untuk mengharumi ruangan ini.
Jangan kau tuding aku.
Sudah ku semprot berkali kali namun wangi tak juga tiba.

Tapi, jika kau rasa layangmu tinggi di angkasa.
Jika kau anggap ruangan ini harum.
Jangan kau puji aku.
Maafkan aku kawan.
Semoga angin dan wangi mampu menyampaikan maaf ku.